Wisata Kubur Batu di Tana Toraja: Lemo dan Londa

Culture , Indonesia , South Sulawesi , Travel Guide / August 5, 2017


Tana Toraja pasti sudah tidak terdengar asing di telinga kita. Kabupaten yang terletak di Sulawesi Selatan ini memang terkenal karena budaya unik dan otentik yang masih dipertahankan. Lokasinya pun lumayan jauh, sekitar 7-8 jam perjalanan dari Makassar.

Saat tiba di Toraja saya baru paham bahwa ternyata Tana Toraja terbagi ke dalam dua kabupaten, yakni Tana Toraja (bagian selatan) dengan pusat di Makale dan Tana Toraja dengan pusat di Rantepao. Makale dan Rantepao sendiri hanya berjarak kurang lebih setengah jam perjalanan. Intinya Toraja itu salah satu tempat yang pengen banget saya datengin dari dulu, jadi bersyukur banget bisa punya kesempatan kesini, yay!

 

Patung Lakipadada di Ibukota Makale

Pemandangan Gunung Nona dari RM Jemz di Enrekang saat berhenti dari rute perjalanan Makassar – Toraja (info lengkap perjalanan ada di bagian bawah artikel)

 

Maklum karna perjalanan yang ditempuh jauh 7-8 jam, jadi begitu ngeliat gerbang utama Tana Toraja langsung norak dan foto-foto dulu

 

Toraja identik keunikan budayanya dalam hal menghormati kematian seseorang, baik dalam bentuk upacara adat ataupun penguburannya. Dalam perihal kuburan, disana ada beberapa tipe penguburan seseorang. Ada kuburan gantung, goa, pahat, tanah hingga patane (suatu ruangan yang dibuat seperti rumah untuk menaruh peti mayat). Dari banyaknya keunikan cara penguburan tersebut, ga heran kalo kuburan pun disini bisa dijadikan destinasi wisata.

Maka dari itu, otomatis begitu sampe di Tana Toraja jam 11an kita langsung mampir ke beberapa destinasi wajib ini dari siang sampe sore hari.

 

Lemo

Nah destinasi pertama kita begitu nyampe Toraja adalah Lemo. Lemo adalah salah satu kompleks makam yang terkenal berupa kuburan yang melekat di dinding tebing bukit tinggi. Peti mati tersebut biasanya di letakkan dalam tebing batu kapur. Cara penguburannya disini adalah dengan nyediain lubang yang dipahat secara manual. Katanya satu lubang bisa diisi sama satu keluarga, terus di tutup kalo ga pake kayu ya pake bambu.

Kalo katanya di Toraja dingin sih ga juga ya di daerah Selatan, terutama kalo siang hari. Buktinya ini saya dateng siang jam 11an dan panas banget.

Karena kita pergi rame-rame dan juga bareng teman yang asli Toraja, jadi bisa diceritain banyak tentang filosofi-filosofi disini. Disini ada juga patung yang namanya Tau-tau. Patung Tau-tau ini merepresentasikan orang yang sudah meninggalkan dan dikuburkan di tebing tersebut. Maka dari itu Tau-tau disini berfungsi sebagai simbolis ataupun kenang-kenangan bagi keluarga yang ditinggalkan. Anw, untuk seseorang bisa dibuatkan Tau-tau ini, ia harus melaksanakan upacara Rambu Solo dengan minimal mengurbankan 24 kerbau yang harga satu kerbaunya bisa sampai puluhan bahkan ratusan juta!

 

Patung tau-tau yang merepresentasikan arwah yang sudah dikuburkan di dalam tebing ini

Ada juga nih filosofi menarik tentang Tau-tau yang diceritain, jadi kalo Tau-tau nya diperhatiin lagi, ternyata ada yang tangan kanan menghadap ke atas dan tangan kiri menghadap ke bawah. Artinya sebenarnya adalah meminta (tangan yang ke atas) dan memberkati (tangan yang ke bawah). Meminta dalam artian bagi orang yang sudah meninggal masih membutuhkan bantuan keturunannya yang masih hidup untuk mencapai Puya (atau surga) lewat upacara adat. Memberkati dalam artian untuk menyertai kehidupan anak cucu mereka yang masih hidup. Filosofis banget, ya.

Pokoknya di tempat-tempat selanjutnya beneran banyak banget filosofi yang mendasari beberapa tradisi mereka. Jadi menurut saya jalan-jalan kesini seruan dateng sama orang Toraja-nya langsung.

 

Londa

Pernah ga ngebayangin rasanya masuk goa yang dipenuhi tengkorak dan bahkan mayat manusia yang baru saja meninggal dunia? Nah bedanya sama Lemo, di Londa kita bisa ngerasain sensasi masuk ke kuburan goa. 

Habis dari Lemo kita langsung ke Londa. Letaknya ga jauh, kurang lebih sekitar 30 menit perjalanan. Pas sampe di lokasi, kita bakal langsung ngeliat Tau-tau serta peti mati jenazah (Enrong) di depan Goa. Peti mati jenazahnya juga lebih bervariasi. Ada yang modern, ada juga model kuno yang masih terbuat dari kayu dan punya bentuk yang masih khas. Uniknya lagi disini ada peti yang digantung, katanya sih semakin tinggi letak peti mati tersebut, semakin tinggi pula posisi orang tersebut di masyarakat.

 

Disini Tau-tau nya terlihat lebih real

Yang di paling kiri itu peti yang relatif masih baru, yang ditengah itu peti yang sudah lama, terlihat dari desainnya yang juga hanya terbuat dari kayu

 

Pas masuk ke dalam goa kita diceritain banyak sama abang-abang yang bawain lampu tenteng. Misalnya, ada tengkorak yang dikenal sebagai Romeo & Juliet-nya Toraja. Jadi ceritanya mereka sepasang kekasih yang ternyata merupakan sepupu jauh, sehingga tidak direstui oleh keluarga mereka. Karena itu, akhirnya mereka memilih untuk bunuh diri bareng. 

 

Ini dia nih Romeo & Juliet nya Toraja

 

Ada peraturan adat yang tidak memperbolehkan kita untuk memindahkan tengkorak ataupun peti dari tempat asalnya, karena buat memindahkan nya aja butuh upacara adat terlebih dahulu. Jadi selain hati-hati karena ketinggian Goa ini cukup pendek, perlu hati-hati agar sama objek yang ada di dalamnya aja. Selain itu, banyak juga peti mati yang diselipkan di celah gua.

 

Dengan balutan kain dan bunga ini peti matinya jadi terlihat lebih cantik

 

Awalnya udah parno, ternyata pas masuk gak se-creepy yang dibayangin, ya mungkin karena rame-rame juga sih. Saya bahkan ga mencium bau amis dari mayat. 

Awalnya mana ada hasrat buat foto sama tengkorak, tapi kata mas-nya ini foto spot orang-orang yang biasa dibawa jadi disuruh coba foto. Aslinya ini lagi merinding. PS Itu keringet beneran karena udah kelamaan di dalem goa dan super panas.

Semua tengkorak di kuburan goa ini asli loh.

Yang ngegantung diatas itu peti mati. Ribet juga ya ngebayangin naikin peti matinya ke atas sana

Gua tebing dari jauh. Katanya…. di atas tebing juga ada peti yang digantung/dikuburin disana!

 

Cara Menuju ke Toraja

Rental Mobil

Ini cara yang saya ambil. Menurut saya kemaren timingnya enak sih karena cukup untuk istirahat dan kebagian juga ngeliatin pemandangan dijalan. Kurang lebih itinerary-nya begini:

02.00 – Tiba di Bandara Makassar. Mulai dari situ, saya pergi ke Toraja bisa dengan rental mobil.

03.30 – Berangkat dari Makassar menuju Toraja

Dari Makassar, bisa ambil jalur Pare-pare, Jalan Poros Enrekang – Toraja sehingga dapat bonus pagi hari kita bisa melihat pemandangan jalanan yang indah.

Di Jalan Poros Enrekang – Toraja, bisa berhenti di Rumah Makan Jemz di Kotu, Enrekang. Di warungnya kita bisa melihat panorama pemandangan Gunung Nona (yep, dari warung aja kok! Bukan hotel atau restoran kece seperti yang kita biasa lihat di puncak).

10.30 – Tiba di Tana Toraja

Ada juga yang pernah nanya saya, jalanan dari Makassar ke Toraja bagus apa enggak. Kalo dari jalur yang saya lewatin sih menurut saya bagus, relatif sudah beraspal. Hanya saja di Jalan Poros Enrekang – Toraja lumayan belok-belok karena melewati perbukitan, tapi jalanannya juga tetap beraspal.

 

Alternatif kendaraan lain:

Naik Bis Eksekutif

Bisa juga naik bis, yang setau saya udah ada bis eksekutif yang cukup nyaman seharga 130-150ribu. Bisa berangkat malam jam 9 jadi sampe Toraja kurang lebih jam 5 pagi. Kalo ini lumayan bagi yang mau menghemat waktu dan tidur dijalan.

Naik Pesawat

Sebenarnya ada juga sih pesawat dari Makassar ke Toraja yang bandaranya namanya Pongtiku. Cuma setau saya jarang ada jadwal terbang karena aksesnya yang lumayan sulit.

 

Shameless behind the scene di rumah makan di Enrekang. Kita ngantri buat ganti-gantian motoin hahaha!